Bisakah Manusia Hidup Selama 200 Tahun? Ini Jawaban Sains

Sains  
Kane Tanaka, saat itu berusia 116 tahun, bereaksi setelah menerima sertifikat Guinness World Records di panti jompo Fukuoka, Jepang pada 9 Maret 2019. Tanaka menjadi salah satu orang tertua di dunia yang meninggal pada usia 119 tahun.
Kane Tanaka, saat itu berusia 116 tahun, bereaksi setelah menerima sertifikat Guinness World Records di panti jompo Fukuoka, Jepang pada 9 Maret 2019. Tanaka menjadi salah satu orang tertua di dunia yang meninggal pada usia 119 tahun.

RUANG TEKNO -- Banyak orang memimpikan hidup panjang. Entah karena ketenaran atau kekayaan melimpah yang membuat mereka enggan segera meninggalkan dunia. Di Silicon Valley, Amerika Serikat, keabadian terkadang diangkat ke status tujuan jasmani. Banyak nama besar di bidang teknologi besar telah memasukkan dana dalam usaha memecahkan masalah kematian, seolah-olah itu hanya meningkatkan sistem operasi pada sebuah ponsel cerdas.

Lalu berapa lama kita bisa hidup, jika dengan kombinasi kebetulan dan genetika, kita tidak mati karena kanker, penyakit jantung, atau tertabrak bus? Menurut para peneliti, kemampuan tubuh untuk memulihkan keseimbangan sistem struktural dan metabolisme tetap memudar seiring berjalannya waktu. Bahkan, saat kita berhasil hidup dengan sedikit tekanan atau stres, rentang hidup maksimum manusia masih berada di antara 120 dan 150 tahun.

"Pada akhirnya, jika bahaya nyata tidak merenggut nyawa kita, hilangnya ketahanan mendasar ini (tetap) akan terjadi," tulis para peneliti dalam kesimpulan yang diterbitkan pada Mei 2021 di Nature Communications.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

“Mereka mengajukan pertanyaan 'Berapa umur terpanjang yang bisa dijalani oleh sistem kompleks manusia jika semuanya berjalan dengan sangat baik, dan berada di lingkungan yang bebas stres?'” kata Direktur Pusat Universitas Duke untuk Studi tentang Penuaan dan Perkembangan Manusia, Heather Whitson, yang tidak terlibat dalam makalah tersebut. "Hasil tim menunjukkan, laju penuaan yang mendasari, yang menetapkan batas rentang hidup," katanya.

Untuk penelitian tersebut, Timothy Pyrkov, seorang peneliti di sebuah perusahaan yang berbasis di Singapura bernama Gero dan rekan-rekannya mengamati kecepatan penuaan dalam tiga kelompok besar orang di AS, Inggris, dan Rusia. Untuk mengevaluasi penyimpangan kesehatan yang stabil, mereka menilai perubahan jumlah sel darah dan jumlah langkah harian yang diambil dan menganalisisnya berdasarkan kelompok umur.

Untuk jumlah sel darah dan jumlah langkah, polanya sama. Seiring bertambahnya usia, beberapa faktor di luar penyakit mendorong penurunan kemampuan tubuh yang dapat diprediksi dan bertahap. Ketika Pyrkov dan rekan-rekannya di Moskow dan Buffalo menggunakan laju penurunan ini untuk menentukan kapan ketahanan akan hilang sama sekali (yang menyebabkan kematian), mereka menemukan kisaran 120 hingga 150 tahun.

Untuk diketahui, manusia tertua yang pernah tercatat adalah Jeanne Calment. Ia meninggal di Prancis pada tahun 1997 di usia 122 tahun. Tertua kedua adalah Kane Tanaka yang meninggal di Jepang pada usia 119 tahun.

Para peneliti juga menemukan, seiring bertambahnya usia, respons tubuh terhadap hinaan bisa semakin jauh dari kestabilan atau membutuhkan lebih banyak waktu untuk pemulihannya. Whitson mengatakan, hasil penelitian tersebut masuk akal. Orang yang masih muda dan sehat memiliki respons fisiologis yang cepat untuk menyesuaikan diri dan memulihkan nama baiknya.

Para penulis menunjuk faktor sosial yang mencerminkan temuan mereka. “Kami mengamati perubahan tajam pada usia sekitar 35 hingga 40 tahun yang cukup mengejutkan,” kata Pyrkov. Sebagai contoh, periode ini sering kali merupakan saat karir olahraga seorang atlet berakhir. "Sebuah indikasi bahwa sesuatu dalam fisiologi mungkin benar-benar berubah pada usia ini," kata dia.

Nah, penelitian tersebut mungkin bisa membuka kesadaran kita akan batas biologis tubuh manusia. Dalam mengomentari penelitian tersebut, profesor epidemiologi dan biostatistik di University of Illinois di Chicago, S Jay Olshansky mengatakan, keinginan untuk membuka rahasia keabadian memang sudah ada sejak manusia sadar akan kematian.

"Tetapi rentang hidup yang panjang tidak sama dengan rentang kesehatan yang panjang. Fokusnya bukan pada hidup lebih lama, tetapi pada hidup sehat lebih lama,” kata dia.

Sumber: Scientific American

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

- angkasa berdenyut dalam kehendak -

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image